Siapa Target Anda Berikutnya?

Siapa Target Anda BerikutnyaSudah berapa kali sobat menjadi korban dari “Uang Lecek” dan “Uang Bolong“? Uang Lecek tersebut biasanya diterima dari transaksi keuangan sehari2, entah itu kembalian uang belanja di pasar, atau bisa juga Uang Bolong / Robek yang keluar dari mesin ATM :))

Yang bikin migrain tentu saja ketika Uang bolong / robek yang keluar dari mesin ATM. Mau mengurus komplain tentu butuh waktu lagi, apalagi yang namanya Bank tidak buka 24 jam. Terlebih Uang yang rusak tersebut cuma keselip 1 lembar doang, makin males ngurus komplainnya. Mau kita setor tunai juga mesinnya pasti nolak, dalam bahasa saya ini disebut “BULIT“.

Biasanya, begitu sobat nerima Uang yang “gak layak masuk dompet” tersebut, sobat spontan akan menentukan target kemana Uang itu akan dialirkan :)) Beberapa kebiasaan yang sering dilakukan orang2, termasuk saya ;)) adalah sebagai berikut:

  1. Belanjain di Swalayan
  2. Buat Beli Bensin aja di SPBU
  3. Ditabung lagi di Bank

Nah, itu kalo uangnya minimal lembaran 50 rebuan. Sekarang kalo uangnya lembaran serebuan ato 2 rebuan gimana?

  1. Gpp lah buat beli cabe rawit di pasar ;))
  2. Masukkin kotak amal #amal koq Uang lecek =))
  3. Buat ngongkos pake angkot
  4. Kasih aja yang ngamen ato yang minta2
  5. Nyuruh ponakan buat jajan #tumben nih si om ngasih Uang =))
  6. Buat ntar bayar parkiran :))
  7. … dll

Berbagai alternatif tentu ada di pikiran sobat ketika menerima uang dengan kondisi tersebut. Lain halnya jika uang yang diterima dalam keadaan “gress” dari pabriknya :)) Bisa jadi sobat ngedadak jadi orang yang sayang ama duit, ampe kagak mau dipake tuh uang =))

Siapa yang menjadi target uang lecek anda berikutnya? ;))

 

*Sumber gambar : Rupiah Oh Rupiah

Comment using your Facebook

Baru ada 11 respon di tulisan “Siapa Target Anda Berikutnya?

  1. Ngai tiap hari naik angkot, jadi udah biasa terima kembalian uang lusuh begitu. Besoknya ya dipake buat bayar ongkos lagi aja.. sejauh ini ngai gak pernah dimarahin sama sopirnya.

    ehya, ini artikel mang saka tll byk emotikonnya deh.
    kata eMak (ini pesan eMak loh ya) sebagai blogger yang sudah dewasa hal tsb itu gak baik.. kesannya kekanak-kanakan banget gitu. (Ngai cuman nyampein pesan eMak.. klo Ngai sih terserah mang saka ajah, mungkin eMak orangnya emang gak suka emotikon.)

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Anda dapat menggunakan tag dan atribut HTML: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>