Percy Jackson and The Olympians: The Lightning Thief

Sekian hari kekeringan nggak ada ide ngapdet blog, akhirnya saya putuskan mending nonton sajah bersama mantan pacar *sekarang udah jadi istri saya* wkkkkk… Judulnya Percy Jackson and The Olympians: The Lightning Thief – panjang banget kan judulnya? Kira2 hampir setengah rangkaian KRL Ekonomi AC tujuan Jakarta Kota lewat Pasar Senen Kemayoran… *inilah tanda kalo saya mulai ngelantur…*

Okelah kita kembali ke pelm tadi, saya gak tau persis awalnya… yg pasti pas masuk ternyata tuh film tengah tayang… saya terlambat sekian menit dan gak tau cerita awalnya. Tersebutlah ada 3 dewa kuno yang hidup kembali di abad 21. Dewa Zeus – Dewa Poseidon – Dewa Hades *masih kalah sama Indonesia, dulu kita punya Dewa 19*

Gak tau dari mana awalnya, ujug2 Zeus ngomel2 ama Poseidon karena tongkat petirnya ilang. Zeus nuduh anaknya Poseidon nyolong tuh tongkat petir. Percy Jackson sebagai belasteran Dewa Poseidon dan manusia, simplenya Percy Jackson ntuh manusia setengah dewa *Iwan Fals mode on* dijadikan kambing hitam.

Hades sendiri ingin menguasai tonngkat petir tersebut. Akhirnya Hades menyandera Ibunya Percy Jackson untuk barter dengan tongkat petir, padahal Percy sendiri gak ngerasa nyolong. Singkat cerita Percy bersama kedua temannya pergi menemui Hades untuk nyelametin Ibunya Percy. Sebelum mereka berangkat, salah seorang temannya di perkemahan khusus manusia setengah dewa memberikan sebuah GPS jadul, sepatu bersayap yg bisa terbang *kalo gak converse, warior kayaknya mereknya* dan juga sebuah perisai.

Ketika bertarung dengan Hades, Hades menemukan tongkat petir tersebut di dalam perisai tadi. Namun sebelum kesampean keinginan Hades, dia udah keburu kojor di tangan piaraannya.. Karena tongkat petir itu kudu balik ke tangan Zeus sebelum tengah malam, maka buru2lah Percy bergegas menemui Zeus. Walaupun sedikit terhalang oleh “pengadu domba” yang tiada lain adalah teman yang memberikan perisai tadi, namun tongkat petir tersebut bisa sampai ke tangan Zeus tepat waktu. Dan saat itulah Percy pertama kali melihat wujud asli bapaknya yaitu Dewa Poseidon yg berjuluk sebagai dewa lautan. Tak heran jika Percy mempunyai kekuatan dari air, ampe bisa tahan nafas di aer 7 menit.

Tapi, itu hanyalah film… buat hiburan semata, daripada gak apdet2 kan lumayan buat selingan :shame:

<!– ckey=”7F553CB0″ –>

Comment using your Facebook


Warning: Division by zero in /home2/saka21/public_html/wp-includes/comment-template.php on line 1379

Baru ada 31 respon di tulisan “Percy Jackson and The Olympians: The Lightning Thief

  1. pembuat pilem memang kreatif..
    penonton dibikin nangis, degdegan, benci,..
    penonton dibikin bingung, seneng, sedih…
    padahal semua hanya bikinan sutradara…
    hehehe… salam sukses bung Saka..

    sedj

  2. gimana kalo saya kasih ide :
    – saat badut2 bertemu malam hari
    – manfaat laki2 yang suka nggsip malam hari
    = :money: :victory: :red_heart: :nothing_to_say:
    – Conference yang bikin mata pedes :bad_smile: :bad_smile:

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

  1. Pingback: Percy Jackson Olympians Lightning Thief AMG Review - Barestar to Celebrities